>Bom Ikan Masih Marak Digunakan di Pesawaran

>

Petugas Dikpolair Polda Sulsel memperlihatkan 480 zak karung bahan peledak “Nitrate D’ Amonium” milik nelayan yang diamankan patroli Direktorat Kepolisian Air Polda Sulselbar di perairan Takabonerate, Selayar, Sulsel, Makassar. Bahan peledak itu diangkut dengan kapal nelayan dari Malaysia dan Filipina rencana diedarkan kepada para nelayan untuk bahan merakit bom ikan. (FOTO ANTARA/Adnan Muthalib )

Pesawaran, Lampung (ANTARA News) – Penangkapan ikan dengan menggunakan bom hingga sekarang masih marak di perairan laut Kabupaten Pesawaran Provinsi Lampung.

“Hampir setiap hari nelayan di Pulau Legundi salalu bertemu dengan orang-orang yang mengunakan bom ikan sehingga dikhawatirkan akan mengurangi populasi ikan di daerah ini,” kata Zani (43), salah seorang nelayan di Dusun Labuhan Agung, Pulau Legundi, Pesawaran, Jumat.

Ia mengatakan, kegiatan mencari ikan dengan cara demikian sangatlah berisiko karena selain mematikan ikan besar dan kecil serta merusak terumbu karang, orang atau nelayan yang menggunakan alat tangkap bom itu dapat terluka akibat ledakan.

“Kami tidak dapat berbuat banyak, yang kami lakukan hanya membiarkannya saja mereka melakukan itu, karena mereka beroperasi tidak hanya satu perahu,” kata dia.

“Pernah saya tegur, mereka selalu marah sehingga saat ini dibiarkan saja. Kami mengharapkan Pemerintah Kabupaten Pesawaran dapat menertibkan para nelayan nakal tersebut sehingga populasi ikan di perairan laut setempat,” harapnya.

Sujadi, warga lainnya, mengatakan, maraknya pengeboman ikan di daerah itu sangat merugikan nelayan lain karena mengurangi populasi ikan.

“Semakin sedikitnya populasi ikan di daerah ini tentunya akan mengurangi penghasilan para nelayan tradisional,” katanya.

Ia menambahkan, kegiatan pengeboman ikan yang dilakukan para nelayan nakal itu sudah terjadi sejak lama, sedangkan pemerintah setempat belum melakukan tindakan penertiban.

“Kami pernah melaporkan para nelayan nakal itu ke instansi terkait, namun belum ada realisasi penertiban kegiatan yang sangat merugikan itu,”sesalnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: